6 Jul 2018

Harga Sebongkah Batu



Suatu hari seorang murid bertanya kepada gurunya, “Apa nilai terbesar dalam hidupku?”
Gurunya tersenyum padanya, tetapi tidak memberinya jawaban. Sebaliknya, dia memberitahu muridnya itu untuk melakukan perjalanan kecil.

“Sebelum saya memberi jawabannya, saya ingin kamu menyelesaikan misi. Pergilah ke kebun dan temukan sebongkah batu besar. Kemudian bawa batu itu ke pasar untuk dijual. Jika seseorang meminta kamu menjual batu tersebbut, tetap diam dan sebagai gantinya hanya hanya merentangkan dua jari sebagai jawaban. Jika seseorang menawar kamu uang untuk membelinya, jangan jual batu itu. Bawa kembali kepadaku dan aku akan memberi tahu kamu jawaban atas pertanyaan kamu."

Si murid pun berangkat pagi-pagi dan membawa batu besar itu ke pasar untuk dijual. Pasar itu ramai pada hari itu. Satu dua orang ingin tahu tentang seorang anak muda misterius yang membawa batu. Tiba-tiba seorang ibu rumah tangga bertanya, “Berapa harga jual batu itu?”

Murid muda itu mengulurkan dua jari. Ibu rumah tangga berkata: "2 Dolar?"

Murid muda itu menggelengkan kepalanya, dan ibu rumah tangga itu menjawab, "Jadi, ini 20 Dolar?”

 Si murid terkejut karena seseorang berani membayar 20 dolar untuk membeli sebongkah batu. Padahal ada ribuan batu yang sama di berbukitan asalnya.

Namun si murid ini mengingat intruksi gurunya, maka dia kembali pulang dan tidak menjual batu tersebut. Kemudian melaporkan apa yang terjadi,

 “Guru, Anda tidak akan percaya. Hari ini ada seorang ibu rumah tangga yang menawarkan 20 dolar untuk membeli batu saya. Sekarang dapatkah Anda memberi tahu saya, apa nilai terbesar dalam hidup saya.”

Kemudian sang guru menjawab,
"Bagus sekali! Tapi misimu belum selesai! Besok pagi aku ingin kau mencobanya lagi. Kali ini, bawa batu ke museum. Kembalilah padaku setelah itu dan aku akan memberitahumu jawaban atas pertanyaanmu.”

Keesokan paginya, di museum, orang-orang menonton si murid tersebut membawa batunya.
Mereka bertanya-tanya, “Itu tampak seperti batu biasa, apa istimewanya batu itu?”

"Pasti ada nilai tersembunyi sehingga dia membawa batu itu ke sini.”

Pada saat ini, seseorang melompat keluar dari kerumunan, dan berteriak kepada si murid, “Berapa kau jual batu ini?’

Sekali lagi, dia tidak mengatakan apa-apa, dan hanya menunjukkan 2 jari.

Pria itu berkata, "200 Dolar?"

Si murid kecil itu menggelengkan kepalanya, dan pria itu menjawab, "Tentu saja! 2.000 Dolar kemudian. Aku akan mengukir batu ini menjadi sebuah patung dan menjadikannya sebuah karya seni."

Setelah mendengar tawaran itu, si murid kecil itu terkejut, shock. Hampir limbung karena kegirangan, si murid kecil itu mengingat instruksi gurunya, dan bergegas kembali.

"Guru! Hari ini seseorang menawarkan 2.000 dolar untuk batu saya. Saya tidak percaya apa yang terjadi! Sekarang dapatkah Anda memberi tahu saya apa nilai terbesar dalam hidup saya?"

Gurunya tertawa dan berkata:

"Tidak terlalu cepat! Saya punya satu tugas terakhir untukmu. Besok, saya ingin kamu mencoba sekali lagi. Kali ini, ambillah batu itu ke toko kolektor seni. Ketika Anda kembali, saya berjanji untuk memberikan jawaban atas pertanyaanmu. "

Jadi pagi berikutnya di hari ketiga, si murid kecil membawa batu ke toko kolektor seni. Tampaknya kisah tentang anak kecil dan batu misteriusnya telah menyebar ke seluruh kota, segera ia dikelilingi oleh sekelompok orang. Mereka bergumam dengan penuh semangat satu sama lain.

Akhirnya satu orang bertanya kepadanya: "Nak, berapa harga yang diminta untuk spesimen batumu yang indah?"

Seperti sebelumnya, murid kecil itu mengulurkan dua jarinya tanpa menjawab

"20.000?" Tanya pria lain. Benar-benar tercengang, murid kecil itu mengeluarkan jawaban yang kacau sebelum menutup mulutnya yang sekarang terbuka lebar dalam kebingungan.

Berpikir bahwa dia telah membuat marah si murid kecil itu dengan harga yang rendah, pria itu segera mengoreksi dirinya sendiri.

"Oh, tidak, tidak ... Aku bermaksud mengatakan 200.000 kalau begitu! Tunggu!"

Si murid kecil itu semakin shock dan mengambil batu itu kemudian berlari sepanjang jalan kembali ke tempat sang guru, meninggalkan seluruh kerumunan dalam kegemparan.

Terengah-engah dengan penuh semangat, ia menggambarkan pengalamannya di kolektor seni.

"Guru! Guru! Kita bisa kaya! Seseorang menawarkan 200.000 dolar hanya untuk batu itu! Tentunya, sekarang  Anda bisa memberi tahu saya apa nilai terbesar dalam hidup saya. Tolong!"

Tersenyum, guru itu menepuk kepala muridnya dan dengan lembut berkata: "Anakku, kamu sudah menemukan jawaban untuk pertanyaanmu sendiri. Nilai terbesar dari hidup Anda sama seperti batu ini.

Di pasar, kamu hanya bernilai 20 dolar;

Dan di museum, kamu  berharga 2.000 dolar;

Tetapi jika kamu menempatkan diri kamu  di kolektor seni, kamu bernilai 200.000 dolar!

Jadi, nilai hidup kamu adalah tepat di mana kamu menempatkan dirimu sendiri.

Keputusannya adalah milik kamu.”

Mendengar kisah ini benar-benar membuat saya berpikir kembali bagaimana segala sesuatu telah berkembang dalam kehidupan saya sendiri.

Jadi bagaimana denganmu? Bagaimana kamu  melihat nilai dalam hidupmu dan potensinya tanpa batas? Apakah kamu  puas dengan menghargai hidup Anda sendiri dengan 20 dolar, 200.000 dolar, atau bahkan lebih?

Saya harap kisah ini dapat menginspirasi, dengan cara yang sama yang mengilhami saya.

Leon


Postingan ini diterjemahkan dari newsletter lifehack.org 
Kang Uni Mubarok
Kang Uni Mubarok

Husni Magz adalah blog personal dari Husni Mubarok atau biasa dipanggil kang Uni. Cowok Sunda yang bibliomania. Menyukai dunia seni dan tentunya doyan nonton baca dan nulis.

No comments:

Post a Comment