14 Mar 2018

Kecantikan Spiritual



Kita begitu repot dan khawatir dalam memantau kesehatan dan penampilan fisik kita. Bahkan ketika melihat satu jerawat tumbuh di wajah kita, kita mengerahkan segala cara untuk menghilangkannya. Begitulah, tanpaknya masyarakat modern telah membuat kita semua sadar akan fisik kita dan penampilan yang sempurna.

Kadang kita juga menghabiskan banyak biaya untuk membeli produk yang menunjang penampilan kita.

Kita rela menghabiskan energi dan waktu untuk penampilan yang sempurna, karena kita sadar bahwa memang kebanyakan orang menilai kita dari tampilan kita untuk pandangan yang pertama. Orang juga akan menduga sisi internal seseorang dari sisi eksternal kita. Meski hal ini tidak selamanya benar.

Kita hidup di dunia dimana sisi ekternal lebih banyak diperhatikan dan sisi internal lebih banyak diabaikan. Berapa banyak waktu yang kita habiskan untuk berusaha meningkatkan ‘penampilan’ hati dan spiritualitas kita?

Mungkinkah kita menghabiskan berjam-jam sehari? Atau mungkin hanya beberapa menit? Atau mungkin kita sama sekali tidak memperhatikan ‘penampilan’ Spiritual kita?

Bukan berarti saya menggugat kesibukan kita terhadap tampilan luar/ fisik, tapi hanya mengingatkan bahwa ‘tampilan’ dalam juga tidak boleh diabaikan. Atau bahkan sangat perlu mendapat perhatian lebih dibanding tampilan luar.

Hal yang sangat menyedihkan jika kita melupakan ‘kecantikan dan penampilan’ hati kita secara total. Mengabaikannya hingga penampilan hati kita semakin semrawut oleh debu-debu kemaksiatan dan kotornya kelalaian.

Diriwayatkan dari Abu Hurairah, Rasulullah Shollallahu 'alaihi wasallam bersabda,

Allah tidak melihat kepada tubuhmu, atau pakaianmu. Tapi Dia melihat ke dalam hatimu (dan perbuatanmu). Diriwayatkan oleh Imam Muslim.

Disaat citra hati kita yang menjadi perhatian Allah, kita lebih sering mengabaikannya dan memilih memperbaiki citra luar kita yang membuat kagum manusia. Berarti kita mengutamakan penilaian manusia dibanding penilaian Allah subhanahu wata'ala. Bukankah lebih berharga nilainya penilaian Allah Subhanahu wata'ala dibanding penilaian manusia?


Apa yang akan terjadi jika kita mengabaikan kecantikan dan penampilan spiritualitas kita? Jika itu terjadi, maka hati kita akan sakit dan semua akan mewujud dalam tindakan yang buruk dan melenceng dari kebenaran dalam kesehariannya. Baik dalam tingkat individu, keluarga dan masyarakat.

Rasulullah Shollallahu 'alaihi wasallam bersabda,

Di dalam tubuh manusia ada segumpal daging, jika ia baik maka seluruh tubuh akan baik, dan jika ia rusak, maka seluruh tubuh juga ikut rusak. Adapun segumpal daging itu adalah hati. (HR. Bukhori dan Muslim)
Islam mengajarkan bahwa hati berfungsi seperti kompas bagi orang beriman. Hati sebagai penerang untuk menunjukan jalan kebenaran dan mengikuti cahayanya sehingga tidak tersesat dalam rimba kehidupan. Hati yang bersih membantu yang memilikinya untuk mengurai kebenaran dari kepalsuan, dan membedakan kebaikan dengan keburukan.

Hati tak ubahnya seperti tubuh yang membutuhkan makanan. Disaat kita memberi asupan nutrisi dan suplemen bagi kesehatan fisik kita, maka kita juga harus melakukan hal yang sama terhadap hati kita. Adapun makanan hati kita adalah pengetahuan. Bukan sekedar pengetahuan, tapi pengetahuan yang memang benar-benar bersih dari segala penyimpangan. Kita harus memperhatikan jenis pengetahuan apa yang baik untuk ‘kesehatan hati kita.

Sama seperti tubuh kita, kita tentu hati-hati terhadap beberapa jenis makanan yang tidak menyehatkan seperti junk food dan alcohol, maka kita juga harus hati-hati terhadap ‘asupan dan nutrisi’ hati kita. Betapa banyak hatinya yang rusak karena salah mengambil ilmu dan guru. Betapa banyak hati yang tersesat dalam rimba filsafat dan penyimpangan dalam aqidah.

Adapun nutrisi yang paling utama adalah nutrisi tauhid, pengetahuan tentang ibadah dan pengetahuan tentang quran dan sunnah. Kemudian setelah itu menyusul beberapa ‘asupan gizi tambahan’ seperti tata bahasa, sains dan lain sebagainya.

Harus ada keseimbangan dan kesinambungan dalam memberi nutrisi hati. Kita harus konsisten memberi asupan gizi sebagaimana kita konsisten memakan makanan setiap hari untuk kesehatan fisik kita. Kita hendaknya selalu mempertahankan kesehatan hati kita.

Hati yang bersih akan sakit ketika kita melakukan dosa dan pelanggaran terhadap syariat-Nya. Dosa yang dilakukan membuat hati kusam dan melemah hingga pada akhirnya mati, jika kita melakukan dosa-dosa tersebut secara berkesinambungan dan tidak pernah menyesalinya. Bahkan meremehkan semua dosa-dosa tersebut.

Ada ayat yang patut kita jadikan renungan dalam hal ini,

كَلَّا بَلْ رَانَ عَلَى قُلُوبِهِمْ مَا كَانُوا يَكْسِبُونَ
“Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutupi hati mereka.” (QS. Al Muthoffifin: 14)

Makna ayat di atas diterangkan dalam hadits berikut.

Dari Abu Hurairah, dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda,

إِنَّ الْعَبْدَ إِذَا أَخْطَأَ خَطِيئَةً نُكِتَتْ فِى قَلْبِهِ نُكْتَةٌ سَوْدَاءُ فَإِذَا هُوَ نَزَعَ وَاسْتَغْفَرَ وَتَابَ سُقِلَ قَلْبُهُ وَإِنْ عَادَ زِيدَ فِيهَا حَتَّى تَعْلُوَ قَلْبَهُ وَهُوَ الرَّانُ الَّذِى ذَكَرَ اللَّهُ ( كَلاَّ بَلْ رَانَ عَلَى قُلُوبِهِمْ مَا كَانُوا يَكْسِبُونَ) »
Seorang hamba apabila melakukan suatu kesalahan, maka dititikkan dalam hatinya sebuah titik hitam. Apabila ia meninggalkannya dan meminta ampun serta bertaubat, hatinya dibersihkan. Apabila ia kembali (berbuat maksiat), maka ditambahkan titik hitam tersebut hingga menutupi hatinya. Itulah yang diistilahkan “ar raan” yang Allah sebutkan dalam firman-Nya (yang artinya), ‘Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutupi hati mereka’ (HR. Ibn Majah, 4244)
Kang Uni Mubarok
Kang Uni Mubarok

Husni Magz adalah blog personal dari Husni Mubarok atau biasa dipanggil kang Uni. Cowok Sunda yang bibliomania. Menyukai dunia seni dan tentunya doyan nonton baca dan nulis.

No comments:

Post a Comment