9 Jun 2017

Rangginang Merk “Khong Guan”


Karena sebentar lagi lebaran tiba, tetiba saya jadi rindu dengan makanan khas kampong, alias kadaharan urang sunda yang konon katanya sudah melegenda.
Siapa sih yang nggak kenal sama makanan khas sunda ‘saparakanca’. Sebut saja misalnya opak, rangginang, papais, kueh akar, wajit/jawadah, bugis dan lain-lain sebagainya.

Nah, biasa nih, jika pas lebaran tiba, makanan yang paling tenar itu opak, rangginang sama wajit. Opak dan rangginang dibikin dari beras ketan, adapun wajit dibikin dari tepung atau kadang tepung beras ketan yang dicampur gula aren.

Kalo jaman baheula, semasa saya masih SD, jika menjelang lebaran, hampir setiap rumah pasti bikin opak sama rangginang.

Opak sendiri penganan dari beras ketan. Cara membuatnya dengan menanak nasi ketan, setelah itu dihaluskan dengan cara menumbuknya hingga menjadi bagenyel.

Setelah itu dibuat bulatan-bulatan kecil dan bulatan tersebut dipipihkan berbentuk bundar. Setelah itu dijemur dan terakhir dipanggang hingga menggelembung.

Saya suka opak dan rangginang karena rasanya yang gurih dan renyah.

Dan yang paling lucu, di masyarakat lumrah menyimpan rangginang atau opak di dalam kaleng bekas kue Khong Guan. Sehingga kita sudah pada mafhum, jika disuguhi kaleng khong guan pas lebaran, pasti isinya rangginang. Hehe


Makanya, ada guyonan,”lebaran itu ketika kaleng kue Khong Guan berisi Rangginang.” atau seperti picture di bawah ini


Ada-ada saja ya.

Kalo di masyarakat sunda, tradisi bikin ketupat itu nggak ada, atau boleh dibilang nggak popular. Justru rangginang cs menjadi trend setter lebaran masyarakat sunda, khususnya di daerah saya, kecamatan cikalong.

Husni Mubarok
Husni Mubarok

Husni Magz adalah blog personal dari Husni Mubarok atau biasa dipanggil kang Uni. Cowok Sunda yang bibliomania. Menyukai dunia seni dan tentunya doyan nonton baca dan nulis.

No comments:

Post a Comment